Harga Diri Bangsa Dilecehkan Australia, Politikus PDI-P: “Panglima TNI jangan pencitraan!”


Sikap kontroversial ditunjukkan Anggota Komisi I DPR Charles Honoris terkait masalah antara TNI dengan angkatan bersenjata Australia. Dia meminta TNI tidak emosional.

Sebab, politikus PDI Perjuangan ini sudah mendapatkan penjelasan dari perwakilan Australia di Indonesia mengenai apa yang terjadi.

“Ada oknum personil militer Australia yang diduga melecehkan Pancasila. Namun kelakuan oknum personil militer Australia tersebut tidak mewakili pandangan pemerintah Australia,” kata Charles melalui pesan singkat di Jakarta, Kamis (5/1).

Pihak Australia, lanjutnya, sudah meminta maaf atas kejadian tersebut dan melakukan investigasi serta penindakan terhadap oknum prajurit yang diduga melakukan pelanggaran tersebut.


“Rencana pemutusan kerjasama dengan Australia oleh TNI dapat mengganggu hubungan baik antara kedua negara. Pemerintah tidak boleh emosional dan harus kedepankan rasionalitas,” pintanya.

Sebagai negera tetangga, Charles mengingatkan, Australia adalah mitra strategis bagi Indonesia. Khususnya dalam bidang perdagangan dan pemberantasan terorisme.

“Agak lucu kalau kelakuan oknum serdadu dijadikan alasan untuk memutuskan kerjasama pertahanan. Saya harap Panglima TNI jangan jadikan isu ini untuk pencitraan saja,” pungkas Charles. (jpnn)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!